SAMA ANTARA PANJAT SOSIAL DAN PANJAT PINANG

Belakangan ini media sosial beralih atau juga bolehlah kita sebut menambah fungsinya sebagai media yang bukan hanya untuk berbagi dan komunikasi, tetapi juga menjadi ajang untuk panjat sosial.

 

Apasih pansos itu?

Sering dengerkan kata panjat sosial atau biasa nyebutnya pansos biar terkesan lebih simple dan ngena kalo ngatain orang “uh dasar lu tukang pansos” .

 

Yap, panjat sosisal atau pansos ialah sebuah usaha seseorang untuk mendapatkan posisi yang lebih tinggi dalam strata sosial dan ‘diterima’ dalam masyarakat modern. Kasarnya sebut saja lah orang-orang yang menolak di sebut norak. Ngertikan?

 

Ciri-ciri orang pansos?

Biasanya ciri-ciri orang panjat sosial tuh kalo ketemu orang baru yang potensial dan status sosialnya tinggi, bakal mereka ikuti terus sortir pada teman yang mereka prioritaskan. Apalagi bila orang tersebut cukup famous.

 

Lalu juga ciri-cirinya memilih nongkrong atau makan di tempat yang statusnya lebih tinggi daripada tempat-tempat yang lain, kalau bahasa sekarang tuh instagramable, tempat hits, atau tempat yang hanya bisa di datangi oleh orang-orang yang engga biasa-biasa aja.

Hubungan media sosial dengan pansos?

Oleh karenanya media sosial menjadi alat yang pas bagi mereka kaum pansos untuk menunjukan bahwa status sosial mereka lebih tinggi. Mulai dari foto bareng pejabat atau orang famous, makan atau minum di restoran mewah dan instagramable sampai pada foto bareng teman pun pilih-pilih. Hmm dasar kampret.

 

Dan tentu juga semuanya pasti di share di media sosial dengan harapan banyak orang yang liat dimana dan dengan siapa juga dia berfoto.

Otomatis orang-orang akan berfikir bahwa status sosialnya itu tinggi, yes maka berhasilah misi mereka.

Itukan hak asasi terus salahnya dimana?

Enggak salah juga sih, cuman bisa gak kalo pansosnya gak amatiran dengan cara ngerugiin orang yang dijadiin batu loncatan buat pansos. Ngerti ga?

 

Jadi ya kebanyakan mereka-mereka yang panjat sosial atau pansos itu cuma ngemanfaatin objeknya dalam meluruskan niatan terlihat tinggi status sosialnya. Misalnya yang sering terjadi tuh mereka ikutan nongkrong di cafe. Dateng terus duduk pesan kopi kemudian 40% foto foto, 50% mainin medsos, 5% ikutan ngobrol dan yang paling mengerikan 5% kemungkinan bayar pake uang sendiri. Kan asem lagi tuh jadinya .

 

Oleh karenanya boleh lah silahkan sah-sah saja bila ingin pansos. Okelah kalo ingin ngemanfaatin objeknya cuma dengan catatan meskipun ngambil manfaat dari orang yg di jadiin objek tersebut setidaknya janganlah sampe ngerugiin. Kasian udah mah rugi berteman sama lu , terus bayarin lu lagi.

 

Terus kesamaan sama panjat pinang?

Ya sama sama manjat. Sama sama nginjek dulu orang biar bisa gapai tujuan 🙂